Thursday, May 12, 2016

#arliqbalmoment Part 1 (Lamaran)

Arli lamaran? Arli mau nikah? Iqbal mau nikah? Kok cepet banget?

Mungkin beberapa orang agak kaget kali ya, tiba-tiba kita ngepost foto lamaran di media sosial kita. Tapi kalau untuk teman-teman yang terdekat, pasti udah nggak kaget lagi karena ini bukan hal yang mendadak. Wacana kita untuk menuju ke tahap yang lebih serius itu memang sudah ada sejak akhir tahun lalu. Dan Alhamdulillah akhirnya lamaran juga, nggak cuma wacana hehehe.

Awalnya bermula dari bulan Oktober 2015. Waktu itu, Iqbal baru satu bulan dapet tempat kerja. Kita lagi di mobil, dan Arli lagi ngambek. Wkwk, Lupa gara-gara apa pokoknya ngambek dan asal ngomong (kalo emosi suka asal ngomong, ini emang kebiasaan buruk banget). Terus Iqbal langsung bilang

"kok kamu dengan gampangnya bilang gitu sih? Padahal aku serius sayang sama kamunya. Bahkan udah bilang ke orangtuaku kalo aku pingin nikahin kamu".

Jleb. Arli langsung speechless, bingung + malu, gak tau mau ngomong apa. Setelah keheningan yang agak lama, akhirnya Arli beraniin nanya itu beneran atau enggak. Ternyata beneran, dan dia bilang mau ngomong sama Papa tentang ini. Habis itu keesokan harinya, bingung dan deg-degan deh mau bilang ke papa gimana caranya hahaha. Malu juga. Akhirnya cerita-cerita ke saras dulu, ke mama dulu, baru habis itu sama mama dibantuin buat ngomong sama papa. Awkward sih.

Papa: "Oh, Yaudah"
Mama: "Kok yaudah sih?"
Papa: "Ya emang mesti komentar apa? Nggak ada yang aneh kan? Yaudah kalo dia mau ngomong sama papa"

Keesokan harinya, diajak ngobrol lagi sama mama papa. Ditanya-tanyain kenapa mau sama Iqbal. Ditanya-tanyain beneran udah mantep apa belum, beneran udah siap atau belum, kehidupan sesudah menikah itu gak semudah yang dibayangkan loh, dll dll.

Dua minggu kemudian, Iqbal beneran ngomong sama papa. Bareng Arli dan mama juga. Intinya, Iqbal cerita kalo dia sekarang alhamdulillah udah kerja tapi memang belum punya banyak, dia juga bilang pingin ajak Arli ke arah yang lebih serius, dan kira-kira apa aja yang harus dia siapkan untuk bisa mewujudkan itu? Alhamdulillah, jawaban dari papa dan mama positif dan kita banyak dikasih wejangan.

Sebulan kemudian, keluarga Iqbal main kerumah Arli. Kita kenalan dan ngobrol-ngobrol gak formal. Kalo Arli sih, sibuk mainan sama ponakan-ponakannya Iqbal hihihi.

Lalu di bulan Februari, waktu itu Arli lagi main kerumah Iqbal. Tiba-tiba papanya Iqbal bilang

"Bal, kamu udah kasih tau Arli kalo kita mau kerumahnya bulan April?"

Kaget lagi, speechless lagi. Ternyata bulan April lamaran. Pas bilang ke papa mama, mereka langsung excited. Tanggalnya akan dikabari lebih lanjut sama keluarga Iqbal. Akhirnya, bulan Maret dapet kabar kalau lamarannya tanggal 17 April 2016.


Sebenernya lebih suka kalau acara ini disebutnya Lamaran atau Khitbah, bukan engagement party. Karena kayaknya kalau engagement kesannya 'wah' banget, sedangkan acara lamaran kita itu sederhana. Selain itu juga, engagement identik dengan tukar cincin sedangkan kita gak ada simbolis tukar cincin karena satu dan lain hal. Udah gitu, gak ada party party. Cuma makan makan biasa aja kayak acara kumpul keluarga kalau lebaran atau arisan. Makanya lebih suka disebut lamaran aja hehehe.

Persiapan untuk acara ini juga nggak ribet-ribet banget. Gak ngedekor macem-macem, Alhamdulillah ada nenek tersayang yang merangkai bunga serba putih, cantik, dan wangi. Gak sewa dokumentasi, Alhamdulillah ada sahabat-sahabat tersayang yang datang dan dokumentasiin. Gak ribet dandan di salon, Alhamdulillah Arli punya sepupu MUA, jadi didandanin. Untuk baju juga gak ribet persiapannya, tinggal ngejait kain yang memang mama udah punya, dan karena tau bakal panas dan acaranya juga sederhana, jadi gak ribet pakai kebaya. Gak pakai catering, Alhamdulillah ada Desum (si mbok) yang masak-masak, dan ada saudara-saudara yang bawain makanan ini itu. Pokoknya di acara itu, Arli merasa bersyukur banget dikelilingi sama orang-orang yang peduli. Keluarga dan sahabat. Jadi terharu :')

Waktu hari H, super deg-degan pas Iqbal mau dateng dan pas Iqbal dateng. Karena Arli cuma boleh di kamar dulu pas awal-awal, jadinya super kepo + deg-degan. Cuma bisa denger suara-suara. Denger sambutan, denger perwakilan keluarga Iqbal lagi menyampaikan maksud kedatangan (melamar). Sampai akhirnya, bagian keluarga Arli ngasih jawaban dan Arli dijemput dari kamar sama mama. Pas baru keluar dari kamar, saudara-saudaranya Iqbal pada geser-geser kursi biar keliatan Arli yang mana, soalnya penasaran hihi. Itu bikin nambah deg-degan sih soalnya kayak "semua mata tertuju padamu".

Arli jawab deh tuh bersedia menerima lamaran Iqbal. Karena jawabnya singkat, jadi dicengin mulu "apa apa?" "gak kedengeran" "ulang dong ulang" huhuhu padahal jawab singkat aja udah susah payah gara-gara malu hahaha. Untung ada papa, my hero "malu dia, kita anggap iya aja ya" wkwkwkwk. Dan Alhamdulillah :)

Habis itu simbolis saling kasih seserahan antara mama dan calon mama mertuaku. Gak tau kalo orang lain seserahannya semana, tapi seserahan yang Iqbal bawain bagiku banyakkkk banget dan bikin seneng banget dapet kue kue banyaaak. Ada kue bentuk love unyu banget tapi yakin sih bukan Iqbal yang milih. Habis saling kasih seserahan, kita makan-makan sambil ngobrol-ngobrol ramah tamah. Habis itu foto-foto. Dan selesailah acara lamaran Arli-Iqbal :-)

Yang kocak, Iqbal gak ikutan pulang sama keluarganya. Iqbal tetep dirumah Arli gara-gara disuruh sama nenekku. wkwk. Yaudah kita foto-foto lagi. Terus kedatangan ciwi ciwi kesayanganku hihi.

Pokoknya, hari itu senengnya banget-bangetan. Aku bakal nikah sama seseorang yang aku sayang, yang pilihan sendiri (bukan dijodoh-jodohin), yang baru jadi pacar aku 1tahunan tapi gak ragu untuk menjadikan aku teman hidupnya selamanya, yang masih muda tapi mau serius dan gakmau pacar-pacaran gak jelas, yang ingin membangun mimpi bareng-bareng Arli (bukan Arli nunggu dia mapan dulu, tapi menemani dari nol hingga nanti sukses).

Sangat bersyukur dan berterimakasih juga sama semua orang yang terlibat dalam acara lamaran Arli-Iqbal. Mohon maaf merepotkan, dan sebenernya ini baru awal >.< terimakasih banyak banyak banyak.

Sekarang, sudah beberapa bulan lagi menuju pernikahan kita (bulannya bisa diitung pakai satu tangan). Arli dan Iqbal mohon maaf dan mohon doanya yaaa semoga semuanya lancar menuju pernikahan kami <3

No comments:

Post a Comment