Thursday, March 8, 2018

Catatan MPASI Musa

Musa sekarang udah mulai makan makanan padat (bubur/puree). Udah bukan cuma ASI aja. Waktu awal, ibu bayanginnya Musa bakalan langsung lahap makannya. Mungkin karena Musa nyusunya kenceng & karena ibu sering baca cerita ibu-ibu lainnya yang anaknya udah MPASI terus kayaknya sering habis 1 porsi gitu.

Pada kenyataannya, ternyata gak semulus itu prosesnya. Ada masa ketika Musa makannya gak mau ditelen sambil bikin ekspresi kayak orang mau muntah 😅 Ada masa ketika dia makannya dilepeh-lepeh 😅 Ada masa ketika dia makannya disembur-sembur 😅 Ada masa ketika dia malah nangis-nangis 😔 Gak pernah tuh yang lahap banget seperti yang ibu bayangkan. Porsi ideal di panduan MPASI itu 2-3 sendok makan dewasa untuk bayi yang baru awal makan. Tapi kenyataannya, Musa selalu gak habis dikasih porsi segitu. Ditambah lagi komentar-komentar yang bilang Musa kurusan. "Dia masih mau minum ASI gak sih? Kok kurusan" atau "Coba cek ke dokter, tanya gimana caranya biar BB nya naik lagi, kasih vitamin apa gimana gitu" atau "ASI nya masih cukup? Apa mau ditambah sufor?". Musa makan selalu gak habis, ditambah komentar-komentar kayak gitu bikin ibu makin sedih & worry. Padahal sebenernya ya BB nya masih sesuai grafik di KMS.

Untungnya punya suami yang bukan hanya mensupport, tapi juga ikut turun langsung ngebantu proses MPASI nya Musa. Jadi nggak ngerasa sendirian. Tiap Musa selesai makan, kita evaluasi apa ya yang salah. Apa ya yang bisa dibenahi. Gimana ya biar selanjutnya dia mau makan. Terus juga Alhamdulillah di medsos sering disupport sama sesama pejuang MPASI. Ternyata ya, kesulitan-kesulitan kayak gini bukan cuma aku yang ngerasain. Jadi makin semangat. Disini ibu ngerasa, bukan cuma Musa yang lagi belajar, tapi juga ibu yang lagi belajar. Ibu harus sabar & semangat, jangan menyerah dan jangan sampai jadi bikin Musa trauma makan.

Lama kelamaan, dari evaluasi ibu dan ayah. Kami akhirnya mulai tau tentang pengaturan waktu. Waktu itu, kami pernah salah. Kami kasih makan Musa terlalu dekat dengan jam tidurnya. Akhirnya dia nangis-nangis gak mau makan karena ngantuk. Pernah juga, kami kasih makan di jamnya dia jalan-jalan sore. Alhasil, dia juga gak mau makan karena pingin main & jalan-jalan aja. Awalnya, ibu strict netapin jam makan Musa itu pagi jam 8, sore jam 4. Tapi karena situasi & kondisi, akhirnya sekarang ibu dan ayah tau kalo waktu yang pas untuk Musa adalah pagi jam 6.45, sore jam 3. Ibu jadi menyadari, orang dewasa aja boleh punya jam makan yang berbeda-beda, tergantung kita laparnya kapan, senggangnya kapan, dll. Begitupun anak kita 😊

Selain pengaturan waktu, kami akhirnya mulai tau tentang menjaga mood anak untuk makan. Kalau dia lagi agak-agak cranky, ya percuma dikasih makan bakalan nolak. Jadi kita bener-bener liat Musa lagi happy atau enggak ya. Lagi ketawa ketiwi apa lagi cemberut ya. Pas mood nya lagi bagus, ayah biasanya langsung ingetin "bu, ayo siapin makan. Mumpung anaknya lagi happy nih". Langsung deh ibu siapin makan. Harus gerak cepat, karena kelewatan dikit aja bisa-bisa moodnya udah berubah lagi. Pas makannya juga harus ngejaga mood dia. Jadi ya sambil puji dia kalo makanannya ditelen, sambil ngebadut lah pokoknya. Yang satu nyuapin, yang satu ngebadut. Biar anaknya tetep seneng😄 Selesai makan, kami apresiasi dia dengan gendong dia atau ajak main ke luar (karena selama makan, kami biasain dia untuk sambil duduk).

Lalu, kami juga akhirnya tau porsi dia. Dia memang selalu gak habis kalo dikasih porsi sebanyak 2 sendok makan dewasa. Kami coba kasih dia setengahnya, ternyata habis. Jadi rupanya bukan dia gak mau makan, tapi porsi dia sekarang memang segitu dulu. Kedepannya, kami akan coba tambah terus porsinya. Kasih dia makan sesuai porsinya itu ternyata ngaruh juga ke psikologis ibu. Jadi happy & makin semangat gitu ngeliat makanan di mangkok habis. Jadi berasa kalo emang makanannya itu dimakan 😁 Lagipula, orang dewasa aja punya porsi makan yang beda-beda, contohnya ibu yang porsinya dikit & ayah yang porsinya banyak. Jadi kenapa juga ibu harus maksain porsinya Musa sama kayak yang lain. Yang penting sehat, ceria & bertumbuh kembang dengan baik sesuai dengan grafik pertumbuhan & perkembangan. Musa pun minum ASI nya tetep kenceng.

Selain tentang kemauan Musa untuk makan, yang bikin ibu khawatir adalah takut Musa sembelit. Untuk mencegahnya, ibu sebisa mungkin susun menu yang pas. Jangan sampai menu yang kaya serat disajikan berturut-turut. Selain itu, ibu juga kasih Musa buah yang banyak airnya seperti buah naga, jeruk baby, dll. Ibu juga belajar pijat ILU. Kata ibu-ibu lain, pijat ILU ngaruh juga buat bikin pup hehe (cari di google atau youtube tentang pijat ILU). Alhamdulillah sih, walaupun Musa pup nya gak tiap hari, tp terbilang lancar. Memang dari pas masih ASI eksklusif juga dia pupnya gak setiap hari.

Jadi begitulah cerita tentang lika liku awal MPASI Musa. Semoga kedepannya Musa bisa semakin lahap makannya, sehat terus, & bertumbuh kembang dengan baik. Ibu love you, Musa 💖💖💖

No comments:

Post a Comment